Our First Baby:

Lilypie First Birthday tickers

My birthday:

My hubby birthday:

How long we have been married:

Friday, August 23, 2013

Hajah Nik Som binti Raja Sarih (1924-2013)

Petang raya pertama bersamaan 8 August 2013, nenek saya pergi meninggalkan kita semua menemui penciptaNya. Al-fatihah untuk Hajah Nik Som binti Raja Sarih. Berusia 89 tahun, Alhamdulillah dihari baik malam Jumaat pula, nenek yang kami gelarkan 'chek' meninggal pada pukul 8.30 malam.

Aku dapat tahun tentang pemergian chek daripada kak ngah aku. Masa tu aku baru je sampai ke rumah mak ngah (mak sedara suami sebelah ayah). Biasa kalu berjalan kat rumah baru aku check telefon, segala bunyi sms n panggilan aku biarkan, tapi malam tu, bole pula tengah makan2 sekut raya, datang rajin nak check tefon. Tengok2 ada 10 miss call dari kak ngah.

Entah kenapa, dapat je tahu tentang pemergian chek, hati aku melonjak nak balik kelantan, nak tengok wajahnya buat kali terakhir. Mulanya banyak jugak halangan dari 'sini'. Kononnya jalan kat karak jammed teruk la, pastu ada pulak kata kalu balik pun belum tentu dapat jumpa la, hari dah malam la, bahaya katanya. Tapi Alhamdulillah lepas 'meeting' berdua dalam kereta, kata sepakat diperolehi. Kata suamiku, kalau kini dia berada ditempat aku, menerima berita pemergian neneknya semasa sedang beraya di kelantan, dia pun akan bergegas balik macam yang kami sepakat lakukan sekarang.

Balik la kami malam tu, bertolak dari Melaka pukul 11.00 malam, sampai kat senawang, suami da xleh drive sbb mengantuk. Nak stop kat R&R mata aku tak mengantuk, last2 aku amik keputusan tuk sambung perjalanan kami sementara suami aku lelapkan mata kejap. Sampai kat tol sungai besi lepas bayar tol, dia terbangun. Stop tukar driver lagi. Sampai kat highway karak, kete xbanyak pun. Syukur lagii..Dan kami selamat sampai kampung pukul 5.00pg. Cukup 6 jam perjalanan. Semuanya dipermudahkan, Alhamdulillah.. syukur sangat2.

Balik yang sungguh bermakna, bukan aje dapat tengok wajahnya buat kali terakhir malah dapat mandikan dan kapankan dia sekali. Walau airmata macam air hujan dimusim tengkujuh xmo benti, aku berjaya juga manfaatkan kepulangan aku kali nie. PUAS rasanya. Tapi xdapat tengok jenazah waktu dimasukkan ke liang lahad, sebab faqih tetiba demam panas.

Balik dari kubur bergegas kami bertiga ke klinik 24jam. Demam faqih 39'c. OMG..Lepas tu pergi pulak stesen KTM, tukar tiket ketapi. (nnti aku cite pasal tiket ketapi nie). Balik ke rumah bergilir dukung faqih, cik abang kecik nie xmo dok langsung! Bertuah punyer budak.. Petangnya cik yam (adik ma @ chek meninggal kat rumahnya) datang, ajak kami ke perak esoknya tuk majlis bertunang nik mat anaknya. Kami surrender wehh, ponatt tak terkate.

Paginya bertolak balik melaka jam 5.00pg, sbb kuar sekali ngan rombongan ke perak. Maka rekod peribadi kami tercipta lagi, hanya 24j ada dibumi Cik Siti Wan Kembang! Syiokkk

Tuesday, August 20, 2013

Pedoman

...tanda-tanda Iman ditarik dari hati (ditutup pintu hatinya) ialah Allah akan sibukkan dirinya dengan urusan dunia..."
(mafhum riwayah).

Kata ustaz, apabila Allah tidak mengkehendaki kita lagi...
Allah akan sibukkan kita dengan urusan dunia...
Allah akan sibukkan kita dengan urusan anak-anak
Allah akan sibukkan kita dengan urusan menjalankan perniagaan.
Allah akan sibukkan kita dengan urusan menambahkan harta.
Allah akan sibukkan kita dengan urusan mencari pengaruh, pangkat dan kuasa...Alangkah ruginya kerana kesemuanya itu akan kita tinggalkan...

Sekiranya kita mampu bertanya pada orang-orang yang telah pergi terlebih dahulu menemui Allah SWT...dan jika mereka diberi peluang untuk hidup sekali lagi sudah semestinya mereka memilih tidak lagi akan bertarung bermati-matian untuk merebut dunia...kerana tujuan kita diciptakan adalah untuk menyembah Allah dan beribadat kepada Allah...tidak akan Allah ciptakan manusia sekiranya tujuan hidup untuk merebut habuan dunia..
Sebenarnya apa yang kita dapat dari habuan dunia ini telah pun ditentukan oleh Allah SWT.

Kita mungkin cemburu apabila melihat orang lain lebih daripada kita dari segi gaji, pangkat, harta, rumah besar, kereta besar...

Kenapa...
kita tidak pernah cemburu melihat ilmu orang lain lebih daripada kita..
kita tidak pernah cemburu melihat orang lain lebih banyak amalan daripada kita..
kita tidak pernah cemburu apabila melihat orang lain bangun di sepertiga malam...solat tahajud dan bermunajat...

kita cemburu apabila melihat orang lain menukar kereta baru yang mewah...tetapi jarang kita cemburu apabila melihat orang lain yang boleh khatam Al'Quran sebulan dua kali...

Kesemua petanda-petanda ini menunjukkan dunia akhir zaman....apabila duit, harta dan pangkat mengatasi segala-galanya....setiap kali menyambut hari jadi...kita sibuk nak raikan sebaik mungkin...tetapi kita telah lupa..dengan bertambahnya umur kita...maka kita akan dipanggil Illahi bertambah dekat...kita patut bermuhasabah mengenai bekalan...ke satu perjalanan yang jauh..yang tidak akan kembali..dan buat selama-lamanya.

Sahabat yang ku sayang..
Kerinduan bertemu Allah subhanahu wa ta’ala umpama angin semilir yang menerpa qalbu, membuatnya sejuk dengan menjauhi gemerlapnya dunia. Siapapun yang menempatkan qalbunya di sisi Rabb-nya, ia akan merasa tenang dan tenteram. Dan siapapun yang melepaskan qalbunya di antara manusia, ia akan semakin gundah gulana.

Ingatlah! Kecintaan terhadap Allah tidaklah akan masuk ke dalam qalbu manusia yang mencintai dunia.

Ketahuilah wahai sahabat
Jika Allah subhanahu wa ta’ala cinta kepada seorang hamba itu, maka Allah subhanahu wa ta’ala akan memilih dia sebagai tempat pemberian nikmat-nikmat-Nya, dan Ia akan memilihnya di antara hamba-hamba-Nya, sehingga hamba itu pun akan menyibukkan dunianya hanya dengan ibadah kepada Allah. Lisannya senantiasa basah dengan berzikir kepada-Nya, anggota badannya selalu dipakai untuk berkhidmat kepada-Nya.

Ya Allah, cintailah aku dan keluargaku.janganlah Kau berpaling dari kami...
Pilihlah kami sebagai tempat pemberian nikmat-nikmatMu.

Aamiin.